Ahad, 26 Ogos 2012

Aku pilih untuk BERNIKAH baru BERCINTA!!!


            Aku sayangkan dia. Aku dapat lupakan segala kesedihanku saat bersamanya. Bukan niatku mahu jadikan dia pelarian hatiku, Cuma aku mahu bersama dengan insan yang mampu bahagiakan aku. Dia mampu buat aku tersenyum, dia mampu buat aku merasa bahagia. Aku mahu bersamanya.
            Apakah dia cinta yang sememangnya diutuskan buatku atau mungkin juga hanya kebahagiaan yang sementara? Entahlah, mana mungkin aku mampu tandingi kuasa Allah SWT. Tapi kalau boleh, cinta ini biarlah menjadi cinta terakhirku di dunia ini lalu berkesinambungan di akhirat kelak. Aku mahu cinta ini hingga ke syurga. Walaupun kami sama-sama hanya manusia lemah dan berhati rapuh, namun kami tetap mencuba menjaga cinta kami. Dengan restu keluarga kami, hubungan ini terjalin jua. insya-Allah kami akan bersama hingga akhir hayat kami.
                                                                   
            Dia seorang yang penyabar, dia sabar melayan karenahku, kenakalanku, kemanjaanku, dan semua sikapku, bukan setakat aku je, ahli keluargaku pun dia ok je. Dia juga seorang yang penyayang. Dia bersifat lembut terhadap wanita. Tutur katanya juga sopan. Dia hanyalah lelaki biasa, tetapi ‘paling manang’ dalam hatiku. Kalau tak, mana mungkin aku mampu mencintainya. Kan? Mungkin inilah yang sering dikatakan.. ‘Allah sengaja mempertemukan kita dengan cinta yang salah, agar kita bersyukur setelah mendapat cinta yang sebenarnya..’ inilah cinta aku dan dia.
                                                                             
            Kami tak pernah menyangka bahawa kami akan bersama. Kami tak pernah membayangkan kami akan menjadi sepasang kekasih yang berkasih sayang kerana Allah. Aku pernah bagitahu dia, aku kata aku nak jadi seorang isteri solehah. Aku nak ke syurga bersama suamiku. Dia hanya tersenyum dan kata, dia nak jadi imam buat isterinya. Bahagianya aku rasakan.
            Bunga-bunga cinta mekar mewangi di tangkai hati, rindu membisik dalam kalam jiwa. Dua insan bermadu kasih, demi meraih cinta Ilahi. Seandainya aku dan dia terpisah, hanya kepiluan penuh syahdu menyanyikan kesedihan. Entahlah, aku merasakan cinta ini utuh untuknya. Semoga dia juga sama sepertiku dan aku sering mohon kepada Allah agar hatinya tetap dalam landasan perjuangan ini. Bahagia kami kerana redha-NYA.  Amin....................................
                                                                                                                                 ~Humaira~

Ahad, 12 Ogos 2012

Math -.-' alahai.. Mengapa ramai x suka dgn math?

JOM BELAJAR MATH NAK ??? :) :) :) :) :)

Sekarang tengok ini

101% dari sudut pandangan matematik :
Apakah ia sama dengan 100%?
Adakah ia bermaksud LEBIH dari 100%?
Kita selalu mendengar orang berkata dia beri lebih dari 100%?
Kita selalu dalam situasi di mana seseorang mahukan kita BERIKAN SEPENUHNYA 100%
Bagaimana nak MENCAPAI 101%?
Apakah nilai 100% dalam hidup?
Mungkin sedikit formula matematik di bawah boleh membantu mendapatkan jawapannya.

Jika:
ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ

Digambarkan sebagai:

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26.

KERJA KERAS

11 + 5 + 18 + 10 + 1 + 11 + 5 + 18 + 19 + 1= 99%

H-A-R-D-W-O-R- K

8+1+18+4+23+15+18+11 = 98%

Knowledge

11 +14 +15 +23 + 12 5 +4 +7 + 5 = 96%

SIKAP

19 + 9 + 11 + 1 + 16 + 4 + 9 + 18 + 9= 96%

Dalam Bahasa Inggeris;

A-T-T-I-T-U-D-E

1+20+20+9+20+21+4+5 = 100%

Sikap diri atau attitude adalah yang perkara utama untuk mencapai 100% dalam hidup kita. Jika kita bekerja keras sekalipun tetapi jika tiada attitude yang positif dalam diri kita, kita masih belum dapat mencapai 100% lagi.

Tapi

LOVE OF GOD

12 +15 +22 +5 +15 + 6 +7 +15 +4 = 101%

atau

SAYANG ALLAH

19 + 1 + 25 + 1 + 14 + 7 + 1 + 12 + 12 + 1 + 8 = 101%

MATH IS FUN :)

Khamis, 2 Ogos 2012

Cinta Humaira I

            Sweet sangat rasanya melihat pasangan yang bahagia. Aku bahagia bersama dia. Aku tak mahu lagi ingat kisah lalu yang sangat menyakitkan bagiku. Dia yang menggoda hatiku, yang menarik jiwaku, dan dia juga yang aku cintai. Moga cinta ini berkekalan hingga ke syurga hendaknya. Tak pernah pun aku menyangka dalam hidupku, aku akan mengenali dia. 
           
          Dia yang ku cintai kini, yang ku kasihi selamanya. Sabarnya dia saat menerima ujian, dan sayangnya dia kepadaku hinggakan dia mahu menikahi aku. Usia tak menjadi masalah bagi kami. Rasulullah menjadi suri tauladan kami. Aku mendapat gelaran ‘HUMAIRA’ yang bermaksud kemerah-merahan. Humaira ialah nama manja bagi isteri Nabi Muhammad SAW yang bernama Aisyah. Wajahku apabila malu kelihatan kemerah-merahan. Hah, itulah sebabnya lagi manja gelaranku sebagai seorang isteri. Hehe. Dia tak mahu memarahi aku, sebab dia tahu kalau dia marah, aku akan menangis. Dia tak sampai hati lihat aku menangis. Tapi sweetnya bila dia pujuk. Dia buat lawak yang hanya aku tahu part apa yang kelakar. Hehe. 

            Sweetnya lagi, saiz badan aku 2x ganda lebih besar daripada dia. Hahahaha. Dia kurus sangat. Tapi, dia tinggi. Sampaikan aku terpaksa mendongak ke atas apabila berhadapan dengannya. kadang-kadang sakit leher juga. Tapi, sabar je la. Dia kata, kalau aku penat mendongak, dia akan rendahkan tubuhnya dan setarafkan ketinggian kami. Sweet kan? Hehehe. Aku tak pernah membayangkan suamiku perlu macam nie, macam tu. Aku tak pernah menyimpan angan bahawa suamiku harus perfect. Lelaki seperti dia sahaja sudah cukup bagiku. Dia pasti mampu membuatkan aku bahagia. Aku belum pernah lagi gaduh dengan dia. Adapun, kami hanya gaduh-gaduh sayang. Hah?! Macam mana tu? Hehehe. Aku manja, sudah tentu aku merajuk, then dia pujuk. Kalau dia merajuk, aku pujuk. Bagaimana? Mudah sahaja, hanya perlu bagitahu siapa ‘PALING MANANG’ di hati. Tak perlulah terlalu merajuk dan terlalu dipujuk. 
       
           Aku bahagia bersama dia. Seolah-olah aku sedang bermimpi. Jika ini hanyalah mimpi, aku rela tidur lena tanpa terjaga lagi. Biarkan aku bermimpi jika itu boleh menghiburkan hati. Dan izinkan aku untuk bahagia walau inilah yang terakhir kalinya. Aku cukup bahagia. Janganlah lagi kebahagiaan ini hilang dan pergi jauh dariku. Ya Allah jika ini adalah anugerah-MU atas segala kesabaranku selama ini, Engkau tetapkanlah hati kami dalam jalan-MU ya Allah. aku dambakan cintanya selama ini. Alhamdulillah ya Allah ENGKAU temukanku dengan seorang insan yang mampu membahagiakanku.