Isnin, 16 Disember 2013

Sahabat... (^_^)

Assalamu'alaikum...

Tiba-tiba je jari ku rancak menari-nari hendak berkongsi cerita tentang SAHABAT.. 1 perkataan yang sukar untuk dihuraikan hanya dengan kata-kata, namun inilah hakikat sebuah persahabatan. Suka dan duka perlu dilalui bersama. Aku pernah cakap dengan sahabat2 ku.. Aku nak berkawan sampai syurga. Walaupun kita ni tak confirm masuk syurga, tapi matlamat dan destinasi adalah syurga Allah, bukan syurga dunia semata-mata.



Aku sayang sangat dengan sahabat2ku.. aku mahu berpimpin tangan dengan mereka menuju destinasi. Kalau aku terlena dibuai dunia, bangunkanlah aku dengan kalimah CINTA. Seandainya sahabat terjatuh, raihlah tanganku dan bangkitlah bersamaku. Jalan ini terlalu panjang, liku2 kehidupan penuh ujian, tak siapa tahu apa yang bakal mendatang. 




Jumaat, 22 November 2013

Hari Bahagia (^_^)

        Assalamu'alaikum... Ah... lamanya x update blog... Alhamdulillah sudah genap 7 bulan pernikahanku bersama seorang hamba Allah yg terpilih.. rasanya x ada apa2 ilham semasa menaip entri ini. cumalah cebisan kenangan pernikahanku dan sedikit perkongsian ttg hari bahagia pd mereka2 yg mungkin pnya fikiran yg sama dgnku.. :)

        Hari bahagiaku sepenuhnya dirancang oleh ahli keluargaku. Aku berada di kampus sepanjang tempoh pertunanganku yg bermula awal januari 2013. selepas exam Sem I selesai, aku bergegas balik ke kampung, kerana hari pernikahanku hanya ada beberapa hari shj lagi. Aku gerak dari kampus jam 9pm dan sampai di kampung jam 12.30am. Perjalananku agak meriah, maklum, banyak bendera Bee End dan pembangkang menghiasi jalan raya..(tempoh pancing undi) (^_^)

        Setibanya aku di kampung halaman, debaran di dada semakin terasa. Ya Allah, jantungku... Dup dap dup dap..pelamin indah di depan mata. kereta cantik berhias, baju pengantin tergantung di bilik, bunga tangan dan hantaran memenuhi katil.... dan rumahku, semakin riuh.

Malam berinai

            Malam berinai sudah tiba. Fuh.... Esk pula aku nak nikah. Sebelum berinai, aku dan adkku menyempurnakan majlis khatam Al-Quran. Setelah itu barulah aku dipasangkan inai. Inai di jari kelihatan merah terang. tanganku pula bersih tanpa lukisan mahupun contengan inai.. cukup d jari-jemariku sahaja. Malam itu adalah malam penuh debaran. (tapi cepat pla t'tidur ah..)


Hari pernikahan

          Jam 7am aku mula bersiap, jam 9am nnt majlis akad nikahku bermula. Aku bersiap sendiri, wajahku ku belek dicermin. Mak andam?? Aku tidak mengupah mak andam untuk menconteng wajahku, jauh sekali pak 2 alam. (^_^) bakal suamiku pasti tidak mahu ada lelaki lain menyentuhku hatta separuh lelaki.. :) aku cuma menempekkan bedak asas diwajahku dan secalit gincu D'herbs (promote).
Setelah siap, aku bergegas keluar dari bilik, sebab jam sudah menunjukkan jam 8.57am pihak pengantin lelaki sudahpun berada di masjid. Akibatnya, aku terpijak lebah dan terkena sengatannya.. Adussh!! Sakit yg teramat kurasakan. Habis luntur 'mekap' aku. suasana semakin kecoh sebab pengantinnya disengat tebuan, jadi lawak la pula. (-_-')

          Kakiku bengkak dan akibatnya aku berjalan tempang.. (-_-') eyyy rosak sikit majlis ku oleh encik tebuan! heee... Majlis tetap diteruskan, aku dan rombonganku menuju ke masjid at-taqwa kota marudu. Di sana kami akan diijab kabulkan.. (^_^)

"Norezudin Bin Arshad.."

imam Arif mulakan lafaz ijab..

"saya". Bakal suamiku menjawab.

"aku nikahkan dikau dengan Juliana Binti Yusuf yg berwakil wali........................................" (kc cepat la bah apa d ckp..)

"aku terima nikahnya Juliana Binti Yusuf dengan mas kahwinnya RM100 tunai....."


Hanya dengan sekali lafaz, aku sah menjadi permaisuri hidupnya. Air mata gugur di pipiku. Itulah kali pertama aku menyalam dan mencium tangannya dan dia mengucup dahiku... Mesranya pertama kali ku rasakan. Malu, terharu.. segalanya terasa di dalam hati. setelah selesai majlis akad nikah, tibalah pula walimahtulurus di rumahku.. (^_^)



Walimahtulurus

          "Eh, pengantinnya x d kc mekap bah.. bukan selalu juga, 1 kali seumur hidup!"

"aik, kenapalah kau x nak mekap nie? bukan selalu bah!"

"x cantik lah d tengok."

serba sedikit 'pujian' yg ku dengar. x kurang juga  dengan yg lain.... memberi pujian yg sebenar..

"cantik kak jue.."

"simple lah kak.. lawa.."

"comelnya pengantin perempuannya.."

"jimat duit suami."

teman2 kampusku datang ke walimahku, betapa aku gembira sebab mereka sanggup datang walaupun jauh. :) 


               majlis persandingan pun bermula. Alunan kompang adk2 SMK KOTA MARUDU II memeriahkan lagi majlis. (^_^)

             Aku dan suami diiring menuju ke pelamin, macam Raja dan Permaisuri pula.. heee.. perasan ja aku nie.. :)

Macam-macam komen orang tentang aku, ah.. pedulikan aku adalah aku. adili macam mana sekalipun, untuk memuaskan hati semua orang bukan mudah. so, puaskan hati sendiri la.. hee... Ramai juga yang datang. kawan2, saudara-mara, ucapan terima kasih dari kami sekeluarga. Alhamdulillah.. majlisku berjalan lancar dan 80% mengikut yg ku mahu.. :)

Pernikahan & Walimahtulurusku...

kereta pengantin
          Sudah genap 7 bulan usia pernikahanku bersama hamba Allah yg terpilih. Aku ingin berkongsi cerita ttg hari bahagiaku. Aku seorang wanita yg bertudung labuh. Aku sgt mendambakan pernikahan dan walimahtulurus yang sederhana. Tidaklah aku mendambakan mahligai mewah dan indah terbentang di depan mataku. 

      Majlis pernikahan dan Walimahtulurusku sepenuhnya diuruskan oleh keluargaku sementara aku berada di kampus menduduki exam sem I.
Persediaan di kampung halaman tak pernah ku jangkakan. Apa yg ku tahu Aku akan balik dan bernikah x lama lagi.. Barang hantaran untuk bakal suamiku saat itu, aku dan keluarga pergi beli bersama tunangku. Cincin pula, ibu mentuaku yang belikan. Ada sedikit rasa terkilan sebab tak dapat pilih cincin kahwin sendiri. Tapi x mengapalah, aku terima sahaja. (^_^)

      Akhirnya saat yg ditunggu2 semakin hampir. Malam itu setelah siap menghadapi exam, aku terus balik kampung. Debarannya semakin terasa.
Akhirnya, tiba di kampung halaman, ku lihat pelamin indah di hadapan mataku. Kereta dihias indah. oh, esok adalah hari pernikahanku..!!

sebelum malam berinai bermula, aku membaca ayat suci Al-Quran bersama adikku.

Alhamdulillah... Setelah semuanya selesai, tibalah sudah giliranku dipasangkan inai.. Jari-jemariku sudah berinai. ianya simple kata org barat.. :) aku x melukis inai apatah lagi menconteng tanganku. (^_^) kata org putih lg, simple is beauty (^_^) hee...

so.......................... esok harinya pula, tiba la sudah saat yang ditunggu2 tu. Majlis pernikahanku akan bermula jam 9am. huhuhu.. Aku bersiap jam 7am. Mak andam? Honestly aku tak ada upah mak andam, apatah lagi pak 2 alam. :) Aku membelek wajahku didepan cermin. Ok! aku cukup berpuas hati dengan rupaku yang hanya bertempek bedak nipis dan secalit gincu b'warna natural. Akhirnya siap juga dandanan wajah pengantin yg mekap sendiri nie ye.. :) aku pun mencapai kasut pengantinku dan meluru keluar dari bilik sebabnya keluarga pihak pengantin lelaki dah menunggu lebih 15 minit di masjid. (^_^) mcm x sabar je kan? hee..

     Akibatnya aku disengat tebuan pada hari bahagiaku. Mahu x nangis? Hancur 'mekap' aku. hee.. Tebuan tu sengat aku kat tapak kaki, kecoh 1 rumah pengantin disengat tebuan. hee.. lawak la pula jadinya. Hish! Tunggu ko en. Tebuan! hee...

      setelah lama menahan sakit di rumah, majlis harus diteruskan juga, aku dan rombonganku menuju ke masjid at-taqwa kota marudu. Jantungku berdegup kencang. Dup dap dup dap. Setibanya di masjid.. owh.. banyak mata yang memandangku. ada bisikan2 kecil ku dengarkan.

"eh, lawa la.. cantik pengantinnya, comel."

tak kurang juga yang berkata...

"alahai, kenapa pengantinnya x dimekapkan? hodoh la."

aku duduk diam sahaja. senyum terukir dibibirku. Pedulikanlah, mereka tak mengerti.
aku 
          

"aku terima nikahnya Juliana Binti Yusuf dengan Mas kahwinnya RM100 tunai...."



hanya dengan 1 lafaz, jadilah aku bidadarinya di syurga. jadilah aku isterinya yg sah, jadilah aku penyeri hatinya dalam suka dan duka. Air mata gugur di pipiku... :') aku x pernah mesra dgnnya dikhlyak. Itulah kali pertama ku salam dan cium tangannya, kali pertama dahiku d kucup olehnya penuh cinta dan mesra.. (~_^)

Dia suamiku.. dunia dan insha-Allah akhirat kelak.. :') selesai majlis akad nikah, tibalah pula saat walimahtulurus di rumahku.

       jeng.. jeng... sampai sahaja di rumah, jantungku kembali berdebar.. ok! kena duduk atas pelamin yg tentunya akan menjadi perhatian banyak mata. (-_-"

Isnin, 8 April 2013

cincin idamanku.......... ^^

Terasa sudah trlalu lama aku tak update blog aku ni. entah apa cerita nak aku update... hari ni aku rasa nak update blog aku.. nak cerita tentang cincin idaman aku.... (^_^ ) majlis pernikahanku akan b’langsung tak lama lagi... dalam bulan ni  lah juga... persiapan semua dah hampir siap... cuti semester nanti, insya-Allah aku akan b’kahwin dengan jejaka pilihan Allah... untuk diriku.... insya-Allah...


Aku plan, bila da nak dekat2 majlis ni, eloklah aku survey2 harga cincin dan bentuk yang aku suka... 

Sabtu, 9 Februari 2013

aku, dia dan kamu.... ais-ais cinta... ^^

aku ada tabiat yg bg org yg tak kenal aku akn cepat rasa malu.. iaitu.. aku suka makan ais batu.... or cube ice.. whatever la namanya.. 1 masa tu seorang teman yg minat kat aku bw aku n family g mkn dkt tempat b'taraf 6* la (konon).... aku krup..krup..krup.. kunyah ais tu mcm mkn keropok.. ada la juga beberapa mata yg memandang... then dia tegur aku.. dia ckp..

"hish! kin malu seja kau nie..." marah n menahan malu pla dia...

aku pla buat muka selamba.. mengunyah ais... well itu la aku.. muka comel ayu.. tapi perangai nakal mcm bdk2.. selalu bersikap bersahaja.. aku buat biasa je.. x suka kontrol.. lgpun... tu tabiat aku. pantang nmpk ais, aku msti rasa nk kunyah...

TAPI....

ada la seorang nie masuk dlm hidup aku... aku kunyah ais dpn dia... dia buat muka selamba.. then dia sua ais dpn aku.. dia minum cold ice.. then ais tu dia bg aku.. suruh kunyah smpai puas.... dia ckp mcm nie...

"suka mkn ais? nah ambil la ais aku nie.. tambah ais ko tu..." :)

aku pandang lama riak wjh lelaki tu.. "uik, ko nda malu meh?? krup.. krup.. bunyi ais tu hancur dlm mulutku..." soalan tu terpacul keluar dr bibirku... haha..

dia pandang aku lembut.. penuh kasih syg.. rasa mcm seorang abg pula dia layan aku... nasib je x ada adegan usap2 kepala aku kan?? well.. dia x la lembut mcm sotong... nk ckp keras mcm besi pn x juga... dia lelaki gentle la... my parents pn setuju...

d pendekkan cerita.... Dia yg beri aku ais.. utk aku kunyah.. kini menjadi tunangku.. hahhaa.. peminat ku yg mrh bila aku kunyah ais tu pla kini bersama dengan seorang gadis yg tabiatnya suka korek telinga then hidu.. -.-' (sumber dr *****)

tu la.. d pendekkan cerita lg... x semestinya tabiat pelik (pelik ke?? aku rasa x..) boleh memalukan kita.. sebaliknya.. jika kita ikhlas nak seseorang tu.. kita kena terima dia seadanya...
tuntasnya d sini... aku mw gtw... kpd kamu yg sdg hangat berkasih.. (seperti diriku) seringlah berdoa kpd Allah.. moga cinta bertaut hingga jannah-NYA.. terimalah psgn masing2 seadanya... tp.. klu da tabiat pelik 1001 mcm tu.. klu blh.. bljr2 la buang... (aku x mw berhenti kunyah ais!) n kpd yg x ada psgn g.. jgn sedih.. jgn risau.. Allah da tentukan perjalanan hidup kita sejak d Luh Mahfuz lg... tp, ianya juga bergantung pd usaha anda..

salam sayang, cinta dan kasih sy buat anda.. dan bakal keluargaku d sana.. ku doakan kalian selalu.. walau jauh d mata.. namun dekat d hati... aku juga mahu kamu tahu.. bhw aku mencintai kalian kerana Allah.. bukan kerana hubunganku dgn c dia... ^^


Ahad, 20 Januari 2013

4 TAHAP MENDIDIK ANAK MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH SAW


PERTAMA:
Umur 1-7 tahun. Pada masa ini, Rasulullah SAW menyuruh kita untuk memanjakan, mengasihi dan menyayangi anak dengan kasih sayang yang tidak berbatas. Biarkan anak-anak bermandikan kasih sayang pada tahap ini.
gambar sekadar hiasan
KEDUA
Umur 7-14 tahun. Pada masa ini Rasulullah SAW menyuruh kita untuk mula menanamkan DISIPLIN kepada anak-anak dengan mengajar dan menyuruh mereka untuk mengerjakan solat. Bahkan apabila umurnya sudah sepuluh tahun, seorang ayah boleh memukul anaknya jika enggan mengerjakan solat.

Berdasarkan pakar-pakar jiwa anak, sememangnya pada umur 7-14 tahun ini masa terbaik untuk menanamkan disiplin dan pembentukan sahsiah seorang anak. Pada fasa inilah seorang ayah akan menjadikan anak itu seorang muslim atau Yahudi, Nasrani dan Majusi seperti yang dikatakan oleh Rasulullah SAW dalam hadisnya bahawa setiap anak yang lahir dalam keadaan suci. Maka, ayah dan ibulah yang akan mencorakkannya.

sekadar hiasan
KETIGA
Umur 14-21 tahun. Pada masa ini orang tua sudah MENUKAR penanaman disiplin dengan cara yang agak KERAS kepada yang RASIONAL. Orang tua sudah semestinya mendidik anak dengan cara menjadikannya sahabat dalam berdiskusi, mengajaknya ikut dalam membincangkan masalah keluarga dan diberikan satu-satu tanggungjawab dalam hal-hal tertentu di rumah. Hal ini penting agar anak berasa dirinya punyai tanggungjawab mengambil berat hal-hal dalam keluarga.


gambar sekadar hiasan
KEEMPAT
Umur lebih 21 tahun. Pada masa ini, orang tua sudah boleh melepaskan anaknya untuk belajar menempuh hidup akan tetapi tetap melihat perkembangannya dan memberikan nasihat serta peringatan-peringatan apabila anak tersalah atau terlupa.

Dalam kehidupan kita sebagai muslim, kadang-kadang pendidikan yang diajar oleh Rasul itu tidak benar-benar diamalkan, bahkan ramai yang tidak mengamalkannya sama sekali.

Ada orang tua yang terlalu memanjakan anak sehingga umur 14 tahun dan baru mula mengajar dan menyuruhnya solat pada usia mereka 15 tahun sehingga mereka bukan sahaja enggan melakukannya malah marah kepada ibu bapanya. Jika kewajipan yg tertinggi (iaitu solat) yang telah diperintahkan Yang Maha Agung diabaikan apatah lagi dengan perintah dan suruhan orang lain termasuk ibu bapanya.

Kesimpulannya, masalah disiplin dan jenayah remaja dan pelajar muslim berkemungkinan terjadi kerana rapuhnya pendidikan iman dan cara didikan yang salah. Sebahagian ibu bapa menafikan hal ini kerana mereka tidak sedar kekerasan dan cara pendidikan yang mereka terapkan kepada anak-anak adalah secara membuta tuli tanpa melihat perkembangan umur anak-anak sehingga anak terasa dizalimi dan seterunya membesar dengan perasaan marah dan dendam kepada ibu bapa.